Bekasi Online

Polsek Setu Sosialisasi Larangan Main Pokemon Go

Kapolsek Setu AKP Agus Rohmat memperlihatkan sosialisasi larangan bermain Pokemon Go di Mapolsek Setu sesuai surat telegram Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian.[RAD]
Kapolsek Setu AKP Agus Rohmat memperlihatkan sosialisasi larangan bermain Pokemon Go di Mapolsek Setu sesuai surat telegram Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian.[RAD]
POSBEKASI.COM –  Polsek Setu, Polrseta Bekasi, sosialisasikan surat telegram Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian, yang melarang anggota Polri main Pokemon Go Online dan melarang lingkungan Markas Polri dijadikan tempat permainan yang saat ini tengah digandrungi masyarakat.

“Sesuai Surat Telegram bernomor STR/533/VII/2016 tertanggal 19 Juli 2016, mulai hari ini kita sosialisasikan khususnya pada anggota,” kata Kapolsek Setu AKP Agus Rohmat,SH, kepada Posbekasi.com, di Mapolsek Setu, Rabu (20/7/2016).

Telegram yang ditandatangani Kepala Divisi Propam Polri Irjen Pol Mochamad Iriawan, menerangkan game Pokemon Go dapat mengurangi kewaspadaan. Hal itulah menjadi salah satu alasan Pokemon Go dilarang dimainkan saat polisi bertugas.

“Melarang anggota bermain Pokemon Go saat bekerja, apalagi mereka melaksanakan tugas-tugas khusus seperti pengamanan dan penjagaan tahanan,” bunyi surat telegram tersebut.

Dalam telegram itu disebutkan bahwa Pokemon Go tidak diperkenankan dimainkan di dalam Markas dan Fasilitas yang dimiliki Kepolisian. Alasannya karena permainan atau game ini mengharuskan para pemainnya mengaktifkan geolokasi atau GPS.

Kasi Humas Polsek Setu Aiptu Parjiman menempel larangan bermain Pokemon Go sesuai surat telegram Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian.[RAD]
Kasi Humas Polsek Setu Aiptu Parjiman menempel larangan bermain Pokemon Go sesuai surat telegram Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian.[RAD]
“Dalam surat telegram itu juga melarang setiap orang atau tamu bermain Pokemon Go di lingkungan, fasilitas, dan markas Polri,” kata Agus Rohmat didampingi Kasi Humas Polsek Setu Aiptu Parjiman.

Larangan bermain di markas dan fasilitas Polri tidak hanya berlaku bagi anggota Polri saja, melainkan bagi seluruh masyarakat atau tamu yang datang ke kantor polisi.

“Pokemon Go adalah permainan GPS-based, yang mengharuskan mengaktifkan geolokasi atau GPS, hal ini berbahaya bila dimainkan di lingkungan, fasilitas, dan markas kepolisian. Karena akan terekam dan apabila informasi jatuh ke orang yang tidak bertanggung jawab, bisa disalahgunakan,” tulis telegram tersebut.[RAD]

BEKASI TOP