DPRD Jabar Apresiasi Persiapan Penanganan Bencana

Ketua Komisi I DPRD Jabar Syahrir (tengah kiri) pada Apel Siaga Bencana Jabar 2018 di Gedung Sate, Kamis 15 Nopember 208.[IST]

POSBEKASI.COM | BANDUNG – DPRD Jawa Barat mengapresiasi kesiapsiagaan Polda Jabar dan instansi terkait lainnya dalam upaya persiapan awal penanganan kebencanaan di Jabar.

Ketua Komisi I DPRD Jabar, H.Syahrir,SE, mengatakan sinergitas antarinstansi sangat penting dalam mempersiapkan penanganan bencana yang terjadi di Jabar. Hal itu akan berdampak pada seberapa cepat pemulihan pasca bencana terjadi.

“Ini sudah persiapan awal, artinya sebagai langkah antisipatif dalam penanganan bencana di Jabar,” ujar Syahrir usai Apel Siaga Bencana Jabar 2018 di Halaman Gedung Sate, Kamis 15 Nopember 208.

Pascapenetapan status Jabar siaga 1 darurat bencana banjir dan longsor pada 1 November 2018 hingga 31 Mei 2019, Polda dan BPBD Jabar, serta Kantor SAR Bandung, menggelar apel siaga bencana di Jalan Diponegoro. Apel kesiapagaan itu dihadiri ratusan anggota Polda Jabar, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jabar, dan Kantor Search and Rescue (SAR) Bandung, polres, dan BPBD kota/kabupaten.

Kapolda Jabar Irjen Pol Agung Budi Maryoto, mengatakan kesiapsiagaan ini didasari atas prediksi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Jabar terkait cuaca curah hujan tinggi di Jabar. Selain itu, di Jabar terdapat sejumlah daerah yang rawan bencana banjir dan longsor

“Kami tidak boleh underestimate terhadap bencana. Mulai dari selatan, tengah, maupun utara, di wilayah Jawa Barat, rawan bencana. Selatan dan tengah sudah hujan. Wilayah utara belum, tapi dari kontur tanah utara lebih rendah,” kata Agung usai memimpin Apel Siaga Darurat Bencana di Jalan Diponogoro, Kamis 15 Nopember 2018.

Dalam pelaksanaan antisipasi dan penanggulangan dampak bencana, ujar Kapolda, Polda Jabar berkoordinasi dengan BPBD dan Basarnas. “Leading sector penanganan bencana alam ini BPBD dan Basarnas. TNI dan Polri mendukung mereka dan memberikan bantuan peralatan dan personel. Kalau ada kejadian (Bencana), siapapun yang pertama harus membantu,” ujar Kapolda.

Kepala BPBD Jabar Dicky Saromi mengatakan, sejak awal November 2018 saat sebagian besarwilayah Jabar memasuki musim hujan, bencana banjir dan longsor telah menelan korban tujuh orang meninggal dunia. “Enam orang di Tasikmalaya dan satu korban terseret banjir di Pangandaran,” kata Dicky.

Sementara itu, disinggung tentang langkah hukum terkait bencana alam, Agung mengemukakan, jajaran akan melakukan penyelidikan terkait potensi pemicu sehingga bencana tersebut terjadi. Misalnya, jika bencana itu diduga kuat akibat perusakan lingkungan.

“Kami akan melakukan penyelidikan potensinya, asalnya dari mana. Misal, ada bukit yang enggak boleh ditebang, tapi ditebang. Siapa yang melakukan penebangan? Ini yang akan diproses hukum,” tutur Agung.

Kapolda mengungkapkan, jika dalam penyelidikan didapt bukti ada faktor kesengajaan yang menimbukan bencana banjir dan longsor, pelaku akan diproses hukum. “Kami akan tindak tegas, proses hukum pelakunya,” ungkap dia.

Agung mengemukakan, apel siaga darurat bencana ini selain menunjukkan seluruh stakeholder siap menghadapi bencana, juga mengecek peralatan yang akan digunakan jika bencana terjadi.

“Jangan sampai nanti, begitu mau dipakai alatnya rusak. Tadi dicek, semua peralatan bisa digunakan. Memang berdoa supaya tak terjadi, kalaupun terjadi kami harus siap,” ujar Agung.

Polda Jabar, kata Kapolda, membentuk empat tim satuan tugas (satgas) bencana alam dengan jumlah personel sebanyak 753 orang. Selain personel pihaknya juga menyiapkan sejumlah peralatan penanggulangan bencana, seperti tenda, perahu karet, gergaji mesin, dan lain-lain.

“Untuk jumlah personel, disesuaikan dengan ancaman. Kalau bisa ditangani oleh kabupaten kota, kami support saja, kami turunkan tim. Termasuk kemarin Lion Air, kami (Polda Jabar) turun,” kata Kapolda.[AEZ/POB]

Pin It

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *