Bekasi Online

700 Ribu Hektar Lahan Kritis di Jabar

Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Jawa Barat menanam sejumlah bibit pohon di lahan kritis di Parongpong, Kabupaten Bandung Barat, Kamis 15 September 2022. [Posbekasi.com /Istimewa]

POSBEKASI.com | BANDUNG – Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Jawa Barat Atalia Praratya Ridwan Kamil menanam sejumlah bibit pohon di lahan kritis di Parongpong, Kabupaten Bandung Barat, Kamis 15 September 2022.

Penanaman pohon untuk mengurangi risiko bencana alam tersebut merupakan program penanaman 10 juta pohon yang diinisiasi oleh Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan bekerja sama dengan Dekranasda Jabar dan Universitas Widyatama.

Selain di Kabupaten Bandung Barat, penamanan pohon juga dilakukan di Pangandaran, Ciamis, dan Subang. Adapun bibit pohon berasal dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, serta Kementerian Pertanian.

Atalia mengajak masyarakat untuk turut terlibat dalam program tersebut dan lebih meningkatkan kepeduliannya terhadap pelestarian lingkungan.

“Penanaman ini harus dilakukan bersama-sama secara bergulir tidak hanya hari ini,” ucap Atalia.

Atalia menyebut, rata-rata per tahun, ada 1.500 kejadian bencana alam di wilayah Jabar. Mayoritas adalah bencana hidrometeorologi, seperti banjir dan tanah longsor, yang salah satunya disebabkan oleh lahan kritis. Tercatat ada 700 ribu hektare lahan kritis di Jabar dan 200 ribu hektare di antaranya ada di kawasan hutan lindung.

“1.500 kejadian bencana tiap tahun, ini bisa kita tekan kalau kita bisa lebih peduli lingkungan,” kata Atalia.

Pemda Provinsi Jabar pun telah menggulirkan program penanaman 50 juta bibit pohon. Di akhir 2021, sudah tertanam sebanyak 53 juta pohon atau melebihi target yang ditetapkan.

“Akhir 2021, 53 juta pohon sudah selesai ditanam, tahun ini akan terus ditambah,” ucap Atalia.[AMH]

BEKASI TOP