Bekasi Online

Achmad Ru’yat Harap Sosialisasi Raperda RTRW jadi Solusi Masyarakat Kabupaten Bogor ke Depan

Wakil Ketua DPRD Jawa Barat Daerah Pemilihan Jabar VI (Kabupaten Bogor) Achmad Ru’yat sosialisasikan Ranperda tentang RTRW Provinsi Jawa Barat, di Majelis Ibnu Yaman, Mande, Kabupaten Bogor, Jumat 4 Februari 2022. [Posbekasi.com / DPRD Jabar]

POSBEKASI.com | BOGOR – Wakil Ketua DPRD Provinsi Jawa Barat Achmad Ru’yat  menyebut, Raperda Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kedepan akan menjadi Perda yang strategis demi terwujudnya pembangunan di Jawa Barat yang sustainable development.

Menurut Achmad Ru’yat, menjaga keseimbangan berbasis lingkungan rencana tata ruang ini akan dipersiapkan untuk 20 tahun ke depan.

“Mana yang ruang terbuka hijau itu minimal 30% sehingga para pengambil kebijakan ini dalam memprogram pembangunan harus mempertahankan ruang terbuka hijau, di sini dijelaskan bahwa luas wilayah darat dan lautnya Jawa Barat ini 5,33 juta hektar penduduk hampir 50 juta,” kata Achmad Ru’yat saat menggelar Sosialisasi Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Wilayah di Aula Travel Ibnu Yaman, Desa Cimande, Kecamatan Caringin, Kabupaten Bogor, Jumat 4 Februari 2022.

Achmad Ru’yat menambahkan, pentingnya sosialisasi Raperda RTRW kepada masyarakat ini karena Indonesia merupakan negara yang sangat luas, lebih dari 17 ribu pulau, bersuku-suku bahasa dan budaya.

Diketahui, Jawa Barat dengan jumlah penduduk hampir 50 juta di tengah penduduk Indonesia yang sudah lebih 200 juta memiliki posisi yang sangat strategis.

Terlebih, Kabupaten Bogor dengan jumlah penduduk hampir 6 juta setara dengan penduduk negara Libya.

Kemudian Ru’yat meneruskan, jika benua Australia penduduknya 25 juta jadi Jawa Barat penduduknya hampir 50 juta sehingga peraturan tata ruang ini sangat strategis.

“Lalu semua bertanya mengapa petani tidak sejahtera, karena lahannya rata-rata di Indonesia ini setiap petani itu paling top 0,5 hektar sementara di Australia petani itu makmur karena pengelolaannya 200 hektar, mungkin para tokoh masyarakat sering berinteraksi dengan masyarakat bagaimana pentingnya menjaga aset tanah, jadi masyarakat jangan mudah menjual tanah pertahankan karena itu peningkatan harganya berlipat-lipat,” kata Ru’yat.

Maka, Perda RTRW ini menjadi penting apalagi untuk Kabupaten Bogor, misalnya terkait rencana pemekaran Bogor Barat yang harus segera di tindak lanjuti.

Namun, pemekaran itu belum bisa terealisasi karena pemerintah pusat belum mencabut moratorium CPDOB yang harus terhenti sementara karena adanya pandemi Covid-19.

“Berharap, sosialisasi Raperda RTRW tersebut bisa menjadi acuan dasar untuk masyarakat dalam berkontribusi membangun Jawa Barat ke depan terutama, Kabupaten Bogor,” kata Achmad Ru’yat [POB]

BEKASI TOP