Ustaz Fadhlan Pembimbing 25 Kepala Suku Papua Berangkat Haji

Kapolsek Setu, AKP Agus Rohmat, saat menghadiri pembekalan guru-guru di Pondok Pesantren AFKN An-Nuwar, Desa Taman Sari, Rabu 21 Desember 2016.[DOK]

JAKARTA | POSBEKASI.COM – Presiden Yayasan Al Fatih Kaffah Nusantara (AFKN), Ustaz Fadhlan Garamatan, mengucap penuh syukur  diundangnya 25 kepala suku Papua dan Papua Barat untuk berangkat haji tahun ini.

“Alhamdulillah,” ujar Ustaz Fadhlan, yang didaulat sebagai pembimbing mereka.

Menurut mubalih yang dikenal dengan dakwah sabunnya ini mengungkap, setiap kepala suku memiliki cerita-cerita kegembiraan dan keindahan. Mereka sebelumnya tidak pernah saling bertemu atau saling mengenal tetapi kemudian ibadah haji mempertemukan mereka. “Baik manasik di Bekasi atau nanti InsyaAllah di Makkah,” ungkapnya penuh syukur.

KLIK : Sebelum Dikirim ke Papua, 70 Santri AFKN Diberi Pembekalan Wawasan Kebangsaan

Dalam program ini, para kepala suku yang terpilih mendapatkan undangan khusus dari pihak Kedubes Arab Saudi, dengan bantuan Syaikh Khalid al-Hamudi dan DMI. Sebelum berangkat ke Tanah Suci, pelbagai syarat administrasi yang diperlukan sudah harus dipenuhi.

Ustaz asli Fak-Fak ini menjelaskan, pihaknya telah mendampingi mereka selama mengurus dokumen-dokumen keimigrasian di kota-kota Provinsi Papua atau Papua Barat. Pendampingan itu perlu lantaran mereka berasal dari daerah-daerah yang cukup terpencil.

“Kita kalau mau ketemu mereka, harus pakai mobil. Ada yang mesti pakai perahu lagi. Kalau dihitung-hitung, jumlahnya 25 kampung, semisal Maibu, Migore, Arguni, Kampung Baru, Fatitipulu, Fatitipasir, Fruwage, Ofi, Sebiar, Arandai, Wagom, dan macam-macam lagi. Tetapi, alhamdulillah, semua telah diberi kemudahan oleh Allah,” kata peraih anugerah Tokoh Perubahan Republika 2011 itu.

Sebagai contoh, sebutnya, ada seorang kepala suku asal Sorong Selatan yang begitu gembira sampai-sampai semua dokumen yang dimilikinya dibawa ke kantor Ditjen Imigrasi setempat. Padahal, yang diurusnya sekadar paspor calon jamaah haji.

KLIK : Kapolsek Setu Kawal Dubes Arab Saudi Lepas Santri Papua

“Terima kasih kami juga kepada Ditjen Imigrasi, Kemenkumham. Proses mendapatkan paspor yang biasanya satu pekan, pengalaman kami (menjadi) dua hari. Itu di Sorong, Marauke, Jayapura, dan lain-lain. Semuanya dimudahkan Allah,” ujar pengasuh Pondok Pesantren Al-Fatih Kaafah Nusanatra (AFKN) An Nuwar diKampung Bunut,RT02/06, Desa Taman Sari, Kecamatan Setu, Kabupaten Bekasi,

“Kita juga berharap, DMI terus membersamai kami dalam membangun dakwah Islam di Papua dan Papua Barat. Bapak-bapak kepala suku ini juga akan menjadi bagian dari dakwah, penguatan, baik ukhuwah Islamiyah, ukhuwah basyariah, dan ukhuwah wathoniyah. Hal itu juga untuk kemajuan pembangunan, baik di Papua maupun Papua Barat,” sambungnya.

Harapan itulah yang dirasakan pula oleh para tokoh adat. Bagi Sifuan Patiran, misalnya, undangan haji menjadi bukti perhatian terhadap perkembangan Islam di Pulau Papua. Pada akhirnya, masyarakat setempat akan lebih tertarik untuk mengenal lebih dalam agama ini.

“Kebetulan kami yang ada ini sudah lama jadi Muslim. Insya Allah kami (sepulangnya dari ibadah haji –Red) tetap terus berdakwah kepada saudara-saudara kami di Papua. Juga dengan dukungan Bapak Ustaz Fadlan, agar terus memberi bimbingan, memperkenalkan Islam, kepada saudara-saudara kami yang sampai saat ini mungkin belum kenal yang namanya Islam. Selama masih ada Islam di muka bumi, selama dunia ini masih ada, dakwah akan terus berjalan,” tukas Sifuan.

 

Sumber: Republika

Pin It

Leave a Reply

Your email address will not be published.