Bekasi Online

Pemkot Bekasi dan PT Kota Bintang Rayatri Sepakat Pemulihan Alur Sungai Cakung

Pemkot Bekasi dan PT Kota Bintang Rayatri menandantangani nota kesepahaman pemulihan alur Sungai Cakung, Senin 15 November 2021. [Posbekasi.com /IST]

POSBEKASI.com | BEKASI – Pemkot Bekasi dan PT Kota Bintang Rayatri menandantangani nota kesepahaman pemulihan alur Sungai Cakung sebagai antisipasi dari banjir yang kerap terjadi dan pemeliharaan aliran sungai.

Sebelumnya Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono dan Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR) Sofyan A Djalil melakukan sidak ke area Grand Kota Bintang, dan sebagai solusi dilakukan pemeliharaan bersama Pemkot dengan Kota Bintang Rayatri.

Penandatanganan oleh Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi dan Direktur PT Kota Bintang Rayatri Suryadi Mulya disaksikan Wakil Wali Kota Bekasi Tri Adhianto, Sekretaris Daerah Kota Bekasi Reny Hendrawati, Senin 15 November 2021.

Pemerintah Kota Bekasi telah mendorong pengembang Grand Kota Bintang untuk melakukan pelebaran ukuran Sungai Cakung. Sempitnya ukuran sungai mengakibatkan air meluap saat hujan deras. Dampaknya, banjir terjadi di underpass Jalan Tol Jakarta Outer Ring Road (JORR) Segmen Kalimalang.

Pemkot Bekasi melakukan langkah cepat tindak lanjut dengan menggelar rapat pembahasan dan konsultasi teknis dengan instansi terkait serta melibatkan PT Kota Bintang Rayatri, Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Kementerian PUPR, Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane, Direktorat Penertiban Pemanfaatan Ruang Kementerian ATR/BPN, dan Direktorat Pengendalian dan Pemanfaatan Ruang Kementerian ATR/BPN. Pemkot Bekasi telah menyurati PT Kota Bintang Rayatri agar segera melaksanakan pemulihan fungsi alur Sungai Cakung di Kawasan Grand Kota Bintang.

Menindaklanjuti surat dari Pemkot Bekasi, PT Kota Bintang Rayatri segera melaksanakan pemulihan fungsi alur Sungai Cakung di Kawasan Grand Kota Bintang.

Dalam amanatnya, Rahmat dengan tegas menyikapi kedisiplinan para aparatur maupun pejabat Pemerintah Kota Bekasi, yang harus ikut apel pagi setiap Senin secara rutin. Selain melalui pesan singkat di media sosial, updating informasi kasus Covid-19 di Kota Bekasi juga dilakukan dalam apel rutin tersebut, sehingga para lurah ataupun kepala wilayah mengetahui warga atau wilayah yang masih ada kasus Covid-19.

“Dalam mengantisipasi dampak banjir karena sudah memasuki musim hujan, segera dibentuk tim di daerah-daerah yang menjadi prioritas saat banjir. Antisipasi untuk meminimalisasi dampak banjir dapat dilakukan juga dengan sosialisasi tentang tingkat kewaspadaan,” kata Wali Kota.[ISH]

BEKASI TOP